Home » Yosi Afianto: Ekonomi Kita Harus Bangkit di tengah Pandemi Covid-19
Berita

Yosi Afianto: Ekonomi Kita Harus Bangkit di tengah Pandemi Covid-19

Untuk membangkitkan ekonomi di tengah pandemi covid-19, Indonesia diperkirakan membutuhkan anggaran kebijakan fiskal dan moneter yang luar biasa fantastis.

 Hal itu ungkapkan Direktur Eksekutif Indo Syirkah Institute, Yosi Afianto S.Si dalam diskusi online yang diselenggarakan Persatuan Anak Nagari Sutera (Pesan Sutera) pada Minggu (17/5).

Besarnya anggaran tersebut akibat daya rusak yang disebabkan oleh covid-19 yang luar biasa. “Kerusakan yang luar biasa itu terhadap Kehidupan Sosial dan Multisektor Perekonomian Nasional,” ujar Yosi.

 Apalagi bila melihat dari dinamika Covid 19 hingga saat ini, maka sepertinya diduga belumlah cukup dengan Anggaran Paket Stimulus Kebijakan Fiskal Jilid 3 sebesar Rp. 405,1 Triliun dan Paket Stimulus Moneter BI sebesar Rp. 420 Triliun untuk membangkitkan ekonomi seperti biasa.

Ditambahkan, apalagi jika Kebijakan PSBB diperluas dan diperpanjang dan jika harus Lockdown, tentu akan membutuhkan Anggaran Fiskal dan Moneter yang lebih fantastis lagi. “Lantas dari mana sumber Anggarannya? Cukupkah  APBN 2020?,” lanjutnya.

Untuk diketahui dengan adanya Covid 19 Outlook Defisit APBN 2020 terhadap PDB pun semakin melebar ke angka Rp. 853 Triliun atau 5,07 % terhadap PDB. Atas hal itu, Yosi mengatakan defisit anggaran tersebut dapat ditutup melalui beberapa skema pembiayaan.

Pertama, dengan Penerbitan Surat Berharga Negara         (SBN) sebesar Rp. 549,5 Triliun. Kedua, dengan Penerbitan Surat Utang Pandemic Bonds sebesar Rp. 449,9 Triliun dan langkah terakhir dengan menggunakan Sisa Anggaran Lebih (SAL) Rp. 45,6 Triliun

Menurut Yosi untuk membangkitkan ekonomi di tengah Pandemi Covid-19 dapat dilakukan dengan berbagai cara. Seperti;

1. Melalui ” Kebijakan Fiskal Agresif ” dimana perlunya Relaksasi atas Perppu No. 1 Th 2020 terkait berikut ini :

a) Khusus Alokasi Anggaran JPS (Social Safety Net) menggunakan Skema Produk Kebijakan 1 Pintu BLT yakni dengan nama ” BLT Covid 19 ” yang diberikan kepada semua WNI tanpa terkecuali (per orang bukan per KK) dengan nominal yang sama (kecuali ASN, TNI/POLRI, Pegawai BUMN/BUMD atau yang sumber gajinya oleh Negara) dan untuk sementara Program PKH, BPNT, Kartu Pra Kerja dan Kartu Sembako di tunda dulu (hold), tujuan BLT Covid 19 ini adalah untuk mendorong Daya Beli Masyarakat sehingga mampu memompa PDB dari sisi Pengeluran Konsumsi Rumah Tangga

b) Khusus Alokasi Anggaran Pemulihan Ekonomi Nasional di alokasikan :

i) Untuk Sektor UMKM dan Sektor Riil berupa Soft Loan (Pinjaman Lunak Tanpa Bunga) dengan tenor pengembalian 2 Tahun (Grace Periode 2 Tahun) sehingga mampu memompa PDB dari sisi Pendapatan

ii) Untuk pembayaran THR bagi Pekerja yg kena PHK akibat Covid 19 untuk mendorong Daya Beli sehingga mampu memompa PDB dari sisi pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga

2. Melalui ” Pelonggaran Fiskal ” dalam kerangka Bond Stabilization Framework (BSF) sbb :

a) Perlunya diturunkan tingkat Suku Bunga Imbal Hasil (yield) atas Pembiayaan negara yang bersumber dari SPN, SBN, SBSN/SUKUK atau Obligasi Negara/Bond/Pandemic Bond yang diperdagangkan di Pasar Primer maupun Pasar Sekunder (Term Repo) ke kisaran yang sama simetris dengan BI7 Days Reverse Repo sehingga beban APBN atas pembayaran bunga Surat Berharga tidak semakin berat dan selanjutnya celah fiskal tersebut bisa digunakan untuk Sektor Produktif. Selain itu hal ini dilakukan untuk menghindari terjadinya Crowding Out di Pasar Obligasi dikarenakan Target Pemerintah yang tinggi untuk menutup Defisit APBN 2020 melalui Lelang SBN dan Pandemic Bond di Pasar Primer sehingga juga memberikan peluang bagi Sektor Korporasi utk mendapatkan fresh money di Pasar Obligasi dengan yield yg kompetitif.

b) Perlunya melakukan Pemangkasan atas besaran Bunga yang ditanggung APBN atas Obligasi Rekap BLBI yang hampir 60 Triliun per tahun melalui Diskresi Kebijakan sehingga bunga yang dipangkas tersebut bisa dialihkan ke Sektor Produktif.

3. Melakukan Penerbitan Recovery Bond yang dananya dialokasikan untuk Korporasi Swasta yang terdampak Covid 19 dengan menggunakan Underlying Aset Korporasi berdasarkan Analisa dan Assesment.

4. ” Mempertahankan atau bahkan menurunkan Defisit Neraca Keseimbangan Primer dimana besaran Defisit Transaksi Neraca Berjalan (Current Account Defisit/CAD) tetap berada dikisaran 2,5 – 3 % thd PDB atau turun di interval 2 – 2,5 % , adapun sepanjang 2019 Defisit CAD kita sebesar US$30,4 Miliar atau 2,72% thd PDB.

Mempertahankan atau bahkan mengurangi Defisit CAD kedepan dapat dilakukan melalui :

a) Memacu Ekspor Sektor Pangan (Beras & Jagung, adapun dengan adanya Covid 19 sehingga begitu banyaknya Sektor UMKM dan Sektor Riil termasuk Manufakturing yang lumpuh dan terjadinya PHK besar besaran maka Sektor Pangan berpotensi utk digarap lebih optimal sebagai sumber utama ekonomi bagi para pekerja yang sudah kena PHK dengan kembali bertani di daerah masing masing sehingga Sektor Pangan kembali menjadi primadona yang mampu berswasembada di Indonesia (reinventing sektor pertanian) dan dengan demikian Swasembada Pangan (Beras & Jagung) dapat memenuhi kebutuhan dalam negeri termasuk utk Ketersediaan Pasokan Perum Bulog dalam menjalankan perannya sebagai Stabilisator Harga dg Cadangan Beras Pemerintah (CBP), Public Service Obligation (PSO) untuk Beras Rastra dan untuk Komersial, sehingga dengan demikian Importasi kita bisa dipangkas dan malahan kita mampu memacu Ekspor Pangan sehingga mampu membantu CAD kita untuk tidak melebar defisitnya bahkan diharapkan dengan Ekspor Pangan mampu menurunkan Defisit CAD kita.

b) Menurunkan Importasi BBM dan Minyak Mentah, adapun dengan adanya Covid 19 maka adanya fenomena PSBB dan berhentinya kegiatan Manufakturing termasuk kegiatan produksi di Sektor Riil maka konsumsi BBM dan Minyak Mentah dipastikan terkoreksi tajam sehingga mengurangi importasi BBM dan Minyak Mentah sehingga Defisit CAD bisa diperkecil akibat semakin berkurangnya Importasi BBM dan Minyak Mentah. Dengan semakin kecilnya Defisit CAD maka Cadangan Devisa kita semakin kuat sehingga Rupiah terhadap Dollar AS semakin perkasa dengan tingkat volatile yang rendah bahkan cenderung semakin menguat.

5. Melakukan ” Pelonggaran Moneter (Non Austerity) ” berupa Quantitative Easing/QE sbb :

a) Menurunkan Suku Bunga Acuan BI (7Days Reversi Repo Rate) sebesar 100 basis poin hingga Triwulan IV 2020 yakni menjadi sebesar 3,5 % (in not patience) dengan Asumsi Inflasi tetap terjaga dikarenakan kurangnya konsumsi Rumah Tangga, dengan 7DRRR sebesar 3,5 % maka sektor keuangan lebih relaks khususnya dalam hal Pembiayaan yang saat ini portofolionya menurun dan mengalami pemburukan Kolektibilitas akibat Covid 19.

b) Ekspansi operasi moneter melalui penyediaan Term Repo kepada perbankan dan korporasi dengan transaksi Underlying SUN/SBSN dengan tenor sampai dengan 1 (satu) tahun.

c) Menurunkan Giro Wajib Minimum (GWM) Rupiah sebesar 200 bps untuk Bank Umum Konvensional dan 100 bps untuk Bank Umum Syariah/Unit Usaha Syariah.

d) Tidak memberlakukan kewajiban tambahan Giro untuk pemenuhan Rasio Intermediasi Makroprudensial (RIM) baik terhadap Bank Umum Konvensional maupun Bank Umum Syariah/Unit Usaha Syariah untuk periode 1 (satu) tahun.

6. “Penaikan Rasio Penyangga Likuiditas Makroprudensial (PLM)” sebesar 200 bps untuk Bank Umum Konvensional dan sebesar 100 bps untuk Bank Umum Syariah/Unit Usaha Syariah. Adapun Kenaikan PLM tersebut wajib dipenuhi melalui pembelian SUN/SBSN yang akan diterbitkan oleh Pemerintah di pasar perdana.

7. Untuk ” Stabilisasi dan Penguatan Nilai Tukar Rupiah ” melalui kebijakan “Triple Interventions” baik melalui Spot, Domestic Non Deliverable Forward (DNDF) dan pembelian SBN dari Pasar Sekunder.

8. Refocusing, Relokasi dan Efisiensi Anggaran di setiap Kementerian

9.  Inflasi terjaga di angka 3 % plus minus 1 %

10. Melakukan Akselerasi Digitalisasi di Era Revolusi Industri 4.0 berupa Digital Platform Market Place pada semua sektor ekonomi strategis meliputi : Perbankan Digital e-Commerce, Fintech, Star Up, Ekonomi Kreatif, Koperasi Digital, UMKM Digital dan Sektor Riil Digital.

Dengan Strategi tersebut, ujar Yosi, diharapkan Ekonomi Kita bisa bangkit di tengah Pandemi Covid 19 ini dan Pertumbuhan Ekonomi (PE) 2020 tidak terpelanting hingga minus dan bahkan masih bisa bertengger di kisaran moderat 2 – 2,5 %.

Related posts

Wow, Pengusaha Minang Ini Sumbangkan Satu Juta Sajadah untuk Memakmurkan Masjid

Afrizal

Bupati dan Wakil Bupati Kabupaten Solok dan Solok Selatan Dilantik

Afrizal

Sebanyak 252 KK Masyarakat Surantih Terima BLT Dana Desa

Afrizal